Cuti.sekolah.hampir.tamat.

Akhirnya cuti pertengahan penggal persekolahan hampir ke penghujungnya. 

Tapi anak anak ku masih lagi riang ria bermain tanpa menunjukkan mereka sudah bersedia untuk kembali ke sekolah. Along masih belum menyiapkan kerja sekolah yang diberi cikgu-cikgunya. Angah pula seperti biasa, masih setia dengan rancangan kartun di televisyen. Cuma Achik yang baru tadika tidak sabar-sabar untuk ke sekolah.

Ummi mereka pula mengeluh tidak puas bercuti dan tak menang tangan membereskan persiapan-persiapan rumah dan persekolahan anak-anaknya. Banyak lagi urusan urusan dirumah yang belum selesai katanya.

Bagiku pula, aku amat bersyukur kepada Ilahi kerana dalam kesempatan cuti sekolah ini, banyak sudah perancanganku yang menjadi kenyataan. 

Anak kecil aku yang baru, Ammar dapat dikenalkan kepada jiran-jiran dan masyarakat melalui Majlis Bercukur. Dalam pada itu juga sempat aku mengadakan Majlis Kesyukuran sempena rezeki yang tuhan berikan. Isteriku juga nampaknya semakin sihat selepas melahirkan. Anak-anak juga semakin rapat dengan datuk dan nenek mereka.

Alhamdulillah, projek tangki air dan bilik stor baru juga telah sempurna dan sempat siap. Begitu juga dengan projek "tapak gajah", pintu pagar "sliding" dan "awning" tambahan. Semuanya sudah selesai.

Cuma sekarang, minda saya perlu bersedia untuk masuk kerja semula kerana buat masa ini saya rasa keinginan dihati lebih banyak untuk menyambung cuti. Namun amanah tetap saya junjung tinggi. Banyak kerja sedang menanti untuk dibereskan. 

Jadi menjadi tanggungjawab ku menyedarkan isteri dan anak-anak ku agar sentiasa bersedia untuk hati mendatang agar kecemerlangan dapat dikecapi.

Ayuh, anak anakku, bangunlah dari tidur mu... sekolah sudah bermula!

Usah kau lena dalam mimpimu. Sekarang adalah masa untuk menggapai keredhaan dalam pelajaran mu. 

Ayuh! Bangunlah.